Galeri Gugatan TUN

Jaksa Tuntut Zazuli 1,6 Tahun

Aceh Singkil, Sidang pada 12 Desember 2017 dengan agenda tuntutan dalam Perkara pembakaran PT. Asdal Prima Lestari, Jaksa menuntut para terdakwa selama 1 tahun dan 6 bulan.

Menurut JPU dalam tuntutanya, menyatakan para terdakwa bersalah melakukan tindak pidana sebagaimana Dakwaan Ketiga yaitu Pasal 170 KUHP yaitu dengan tenaga bersama menggunakan kekerasan terhadap orang atau barang.

Pengacara Zazuli Bin Zaefuddin, salah satu Terdakwa dalam perkara ini, Jehamlim Bangun dan Muhammad Reza Maulana, pihaknya mengaku tidak sesuai fakta hukum, kan tidak ada bukti, saksi JPU membantah banyak keteranganya di BAP, bahkan telah mencabutnya dimuka persidangan, tidak ada persesuaian alat bukti, tidak ada petunjuk yang mengarah bahwa para terdakwalah pelakunya, lantas kenapa dituntut demikian.

Ini bukan persoalan karena dia Jaksa kemudian tugasnya hanya terus menerus menuntut orang bersalah, jika fakta dan bukti di persidangan tidak mengarah atau menyatakan tidak benar para Terdakwalah pelakunya, harusnya jaksa menuntut bebas para Terdakwa, jadi bukan karena jaksa kemudian semuanya harus dipersalahkan, ini kan demi keadilan berdasarkan ketuhanan yang maha esa.

Kami kuasa hukum Zazuli yang tergabung dalam WALHI Aceh, telah jauh-jauh hari menyiapkan pembelaan terhadapnya, seluruh fakta telah kami catat, seluruh bukti telah kami serahkan kepada Pengadilan, sehingga kiranya agenda yang di jadwalkan pada hari senin, 18 Desember 2017 merupakan agenda kami yaitu menyampaikan nota pembelaan, kami akan buka semua fakta-fakta yang telah terungkap.

Kami Penasihat Hukum Terdakwa dengan ini meminta agar Majelis Hakim nantinya dalam membuat Putusan dapat dilandasai pada fakta-fakta yang benar dan tiada lain daripada yang sebenarnya serta didasari pada hati nurani sehingga keadilan akan dapat diperoleh oleh para terdakwa.

Baca:  Walhi Gugat Qanun RTRW Aceh ke MA. Mengapa?

“lebih baik membebaskan seribu orang bersalah daripada menghukum satu orang tidak bersalah” Begitu kiranya bunyi adagium hukum yang dianut diseluruh dunia. Namun yang pada initinya, pembelaan kami ini telah sampai pada kesimpulan yaitu berdasarkan fakta-fakta persidangan yang diperoleh bukti yang bahwa Terdakwa tidak bersalah melakukan tindak pidana, adanya prosedur hukum yang dilanggar oleh Kepolisian, adanya tindakan yang tidak sesuai dengan hukum dan tidak patut untuk dilakukan, dan banyak dugaan rekayasa yang dilakukan dengan tujuan untuk menjerat para Terdakwa atas tuduhanya itu, sehinga kami meminta agar Majelis Hakim membebaskan para terdakwa atau setidak-tidaknya melepaskan para terdakwa dari tuntutan hukum.[]

Komitmen Bersama

Komitmen Bersama